Late New Year Resolution

Mungkin banyak yang bingung, sekarang kan  sudah bulan Maret, mendekati akhir malah, tapi kok pokok bahasannya New Year Resolution?

Yah, itulah aku, baru sekarang aku mengambil sebuah keputusan, sebuah keputusan yang epik dan membahana (niru Syahrini sambil ngomongnya mendesah-desah). Keputusan berat (untuk kantongku) yang berlandaskan sebuah pemikiran, chatting dengan teman lama dari Surabaya dan nasib kecanduan nonton lakorn (sinetron thailand).

Kira-kira bisa nebak ga? Yup, setelah bimbang selama hampir dua tahun, dan setelah bolak-balik ganti destinasi, mulai dari Bali, Makasar, Lombok, Bandung, Bali lagi dan Lombok lagi, akhirnya aku sudah membulatkan tekadku untuk travelling, Dan tujuannya tidak lain dan tidak bukan adalah THAILAND!!

 

Wahhhh, excited banget aku, setelah mengambil keputusan ini seharian aq rasanya gimanaaaa gitu. Negeri yang dikenal juga sebagai Negeri Gajah Putih ini emang merupakan salah satu destinasi wisata di Asia Tenggara. Awalnya sih ga terlalu excited untuk travelling ke Thailand, apalagi aku orangnya suka repot sendiri mikirin ini-itu, makanya aku suka batal kalo bikin rencana, hehehe.

Kalo ngomongin Thailand, pasti yang diingat Phuket dan Pattaya, emang pantainya indah banget sih, apalagi Phi Phi Island yang sempet jadi tempat syuting film Leonardo DiCaprio dulu.

Cakep banget kan? Pantai putih dan air yang begitu jernih, serta gugusan pulau yang indah. Aishh, rasanya sudah gatal pengen jalan-jalan ke Thailand.

Sayang, sudah takdir dan ketentuannya, kalau mau jalan-jalan berarti kudu nabung dulu *sigh*.

 

Alhasil, mulai bulan ini akan mulai nabung uang untuk keperluan jalan-jalan ke Thailand.

Pantai pasir putih, air yang biru, pasti foto foto disana jadinya keren deh, berasa kaya turis (emang bener turis lah, kan udah jalan jalan ke lur negeri)

 

 

 

Belum lagi, Thailand dikenal sebagai pusat kebudayaan agama Buddha jadi terkenal dengan kuil-kuilnya, pengeeeen banget bisa ngeliat kuil-kuil di Thailand dengan mata kepala sendiri, trus juga ngincipin makanan khas Thailand seperti Tom Yam Gung (ngiler deh).

Tapi, makanan di Thailand itu cukup bikin ngeri juga sih, habis kalo pernah nonton di TV gitu kan sering ada tuh penjual makanan gerobakan di pinggir jalan yang jualannya rada ajaib? Segala jenis serangga, hiiiii, syerem! Bisa bisa hilang nafsu makan tuh, padahal aku termasuk doyan makan tom yam goong yang asam asam pedas itu. Apalagi isinya seafood sebaskom, doyaaaan udang n cumi, walo ikan a big No-No, ga suka ikan, tapi udang n cumi doyan laaaah.

Banyak-banyak berdoa agar tidak banyak godaan, ikat dompet dan kunci kartu ATM agar ga terlalu bli-bli. Maklum cewe, godaaan banyaak, mulai dari tas cakep, sepatu keren, baju yang keren sampe gadget elektronik. Ga cuma cowo kok yang gila gadget, aku seorang cewe juga suka gadget apalagi yang touch screen. Puji Tuhan, sebuah Iphone dan smartphone touch screen sudah aku miliki. Rencananya tahun ini aku mau melengkapi koleksi dengan sebuah gadget lagi, walau masih bimbang antara memilih sebuah BB touch screen, Samsung Galaxy Note ataupun Samsung Galaxy Tab. Tapi sekarang dengan keputusan mau travelling ke Thailand berarti aku harus mengurungkan niat beli gadget lagi.

Padahal, kalau dipikir-pikir biaya travelling ke Thailand sebenernya jauh lebih besar daripada budget gadget, tapi namanya mau have fun, ya sudahlah. Toh, uang masih bisa dicari.

Walau sebenernya keputusan ini cukup berat untuk kantongku, apalagi bisa dibilang keputusan dadakan. Waktu keberangkatan Desember 2013, sekalian mau Tahun Baru-an di Thailand. Dengan waktu nabung cuma 10 bulan sebenernya cukup pesimis, tapi karena hati udah pengen ya sudahlah. Niat harus jalan terus!

Rencana travelling ke Thailand selama seminggu ini emang planningnya mau ala backpacker biar bisa puas dan hemat uang. Apalagi temenku juga udah bulat niatnya untuk travelling ala backpacker.

Sebenernya nih, aku tipe orang yang suka repot mikir ini dan itu. Travelling backpacker bisa dibilang agak-agak menyeramkan untukku. Apalagi dari dulu kalo aku jalan-jalan kemana-mana gitu pasti bawaanku yang paling banyak dan paling besar. Repot deh.

Dulu pas meeting Logistic se-Indonesia di Jakarta bulan Oktober tahun 2012, aku sempet culture shock juga and sedikit minder. Waktu itu oleh team dari Jakarta, aku dijemputnya barengan sama perwakilan dari cabang Surabaya, Malang, Denpasar, Samarinda, Jambi dan Palembang dan semuanya cowok! Buset, tau dong kalo cowok travelling gimana? Satu ransel udah cukup kayanya, bawa koper pun koper Polo yang imut-imut, kalo aku sih koper itu paling muat perlengkapan mandi dan baju sehari. Sedangkan aku sendiri? Aku bawa koper yang cukup gede, apalagi dibanding semua cowok cowok itu, wong rencananya seminggu di Jakarta dan Puncak, makanya bawaanku banyak.

Awalnya ga terlalu mikir, toh mereka cowok, wajar aja bawaan minimalis gitu. Kebetulan saat itu, dari seluruh Indonesia ada cewek 6 orang (termasuk aku). Dan kebetulan juga waktu itu aku cewek pertama yang sampai di Jakarta. Cabang Semarang pesawatnya udah mau berangkat eh balik lagi ke Terminal dan Batam delay, sedangkan Makasar, Pekanbaru dan Pontianak emang kebagian pesawat sore. Saat 5 orang lainnya datang, ohlala, ternyata tas aku yang paling besar, huahahaha. Nasib jadi orang suka repot, bawaan paling gede sendiri.

Ngebayangin travel ala backpacker, langsung mikir, ntar gimana? Kan pasti banyak jalannya, trus gimana? Capek dong. Trus apa bawa sepatu aja, tapi kan juga perlu sandal. Tapi ntar berat tasnya, apalagi kalo dapat tiketnya AirAsia, kan bagasi kudu beli tuh, wong jatah cuma 7kg? Ntar pas jalan dari satu tempat ke tempat lainnya gimana? Apa bawa-bawa koper? Kan repot? Mana bisa puas jalan-jalan kalo kudu mikirin dan bawa-bawa koper? Tapi, tapi, tapi kalo cuma bawa satu ransel doang barangku ga bakalan muatttt!!!!

Gimana doongg???? *galau mode on*

Aishhh, rempong deh! Ini nih sifat jelekku, makanya bete banget kalo mau travelling.

Pokoknya packing udah dimulai dari 2-3 hari sebelum hari keberangkatan, tapi lucunya pas mau berangkat ke airport juga tetep gelabakan karena adaaaa aja yang ketinggalan, padahal daftar barang yang harus dipacking sudah ada. Dan anehnya lagi, pasti ada hal-hal yang ketinggalan, padahal daftar barang sudah dibuat jauh-jauh hari (1-2 bulan sebelum berangkat). Kalau packingnya 1-2 bulan sebelum bisa-bisa mamaku mendelik, makanya daftarnya dulu dipikirin jauh-jauh hari jadi pas sudah deket tinggal packing sesuai daftar, dan teteuppp aja ada yang ketinggalan.

Anyway, I can’t wait to visit Thailand.

Sawaddee Ka

Thailand, here I come!

Wait for me in December.

Oh iya, baru ingat, aku harus perpanjang paspor dan rintangan terbesar adalah minta cuti, mudahan si Pak Bos mau ngasih acc cuti, soalnya kalo dilihat-lihat cutinya cukup panjang dari tgl 27 Desember-3 Januari 2014, bahkan mungkin bakalan sampe tgl 4 Januari. Wuih….. kalo sampe gol minta cuti segitu lamanya bisa-bisa aku langsung berdoa ucap syukur ke Tuhan.

God please help me,

God please make a way for this plan of mine,

Amen.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s